Minggu, 23 Juni 2013

PENGERTIAN SISTEM APLIKASI CORBA

SISTEM TERDISTRIBUSI
SISTEM APLIKASI CORBA

1. Pendahuluan

CORBA adalah sebuah arsitektur software yang berbasis pada teknologi berorientasi obyek atau Object Oriented (OO) dengan paradigma client-server. Dalam terminologi OO, sebuah obyek berkomunikasi dengan obyek lain dengan cara pengiriman pesan (message passing). Konteks komunikasi ini kemudian dipetakan ke dalam model client-server: satu obyek berperan sebagai client (si pengirim pesan) dan yang lain bertindak sebagai server (yang menerima pesan dan memroses pesan yang bersangkutan).

2. Arsitekur CORBA

CORBA (Common Object Request Broker Architecture) merupakan suatu spesifikasi yang dikembangkan oleh OMG (Object Management Group), sebuah konsorsium yang terdiri lebih dari 800 perusahaan. Tujuan CORBA adalah untuk pengembangan pemrograman objek terdistribusi. CORBA bukanlah bahasa pemrograman, tapi merupakan spesifikasi untuk mengembangkan objek-objek terdistribusi. Beberapa software yang mengimplementasikan COBA misalnya ORBIX (oleh IONA Technologies), VisiBroker (oleh Insprise), dan JavaIDL (oleh JavaSoft).
CORBA memiliki arsitektur yang berbasiskan model objek. Model ini diturunkan dari abstrak Core Object Model yang didefiniskan OMG di dalam OMA (Object Management Architecture). Model ini merupakan gambaran abstrak yang tidak dapat diimplementasikan tanpa menggunakan teknologi tertentu. Dengan model tersebut, suatu aplikasi dibangun dengan standard yang telah ditentukan. Sistem CORBA terdiri dari objek-objek yang mengisolasi suatu client dari suatuserver dengan menggunakan interface enkapsulasi yang didefinisikan secara ketat. Objekobjek CORBA dapat berjalan di atas berbagai platform, dapat terletak dimana saja dalamsuatu network, dan dapat dikodekan dengan bahasa pemrograman apapun asal memiliki IDL mapping.
Object Management Architecture (OMA) mendefinisikan berbagai fasilitas highlevel yang diperlukan untuk komputasi berorientasi objek. Bagian utama dari OMA adalah Object Request Broker (ORB). ORB merupakan suatu mekanime yang memberikan transparansi lokasi, komunikasi, dan aktivasi. Suatu objek. ORB adalah semacam software bus untuk objek-objek dalam CORBA. Berdasarkan OMA, spesifikasi CORBA harus dipatuhi oleh ORB.
CORBA disusun oleh komponen-komponen utama :
1. ORB (Object Request Broker)
2. IDL (Interface Definition Language)
3. DII (Dynamic Invocation Interface)
4. IR (Interface Repositories)
5. OA (Object Adapter)

3. Tujuan

Meng-automatisasi tugas-tugas yang umum dalam pemrograman jaringan, seperti object registration, location dan activation; framing dan error-handling; parameter marshaling dan un-marshaling; dan operation dispatching. Automatisasi ini biasa dihandle oleh sebuah software perantara yang disebut ORB (Object Request Broker). Posisinya berada di antara layer Data dan aplikasi.

4. Kelebihan memakai CORBA :

• Programmer dapat dengan mudah menulis aplikasi yang mampu bekerja secara independent antar platform dan jaringan.
• Memberikan kemampuan untuk mengintegrasi software aplikasi yang berbeda, tanpa harus tergantung pada fasilitas komunikasi tingkat bawah.
• Bekerja secara baik dengan beberapa middleware-middleware yang ada, termasuk Microsoft distributed system(DCOM).
• Memberikan extensi opsional untuk area yang tidak bisa dijamah oleh core aplikasi.
• Support penggunaan secara statis maupun dinamis.
• Punya protocol yang menjadi kesepakatan – IIOP, yang memfasilitasi komunikasi antar ORB

5. Contoh Corba

Sebuah sistem terdistribusi, tidak hanya melakukan komunikasi antara satu proses pada satu komputer dengan proses pada komputer yang lain, namun juga perlu mempertimbangkan ketersediaan infrastruktur jaringan yang memadai dan juga dukungan standarisasi sistem yang terbuka.
Sistem terdistribusi ini diperlukan karena beberapa hal, yaitu :
Performance
Sekumpulan prosesor dapat menyediakan kinerja yang lebih tinggi daripada komputer yang terpusat
Distribution
Banyak aplikasi yang terlibat, sehingga lebih baik jika dipisah dalam mesin yang berbeda. (contoh: aplikasi perbankan, komersial)
 Reliability
Jika terjadi kerusakan pada salah satu mesin, tidak akan mempengaruhi kinerja system secara keseluruhan
 Incremental Growth
Mesin baru dapat ditambahkan jika kebutuhan proses meningkat
Sharing Data/Resource
- Resource adalah: Segala hal yang dapat digunakan bersama dalam jaringan komputer
- Meliputi hardware (e.g. disk, printer, scanner), juga software (berkas, basis data, obyek data).
Communication
Menyediakan fasilitas komunikasi antar manusia.

PEMBANGUNAN SISTEM

Deskripsi Sistem
Location Service merupakan suatu ekstensi untuk spesifikasi CORBA yang menyediakan fasilitas untuk keperluan umum yang mengalokasikan instance objek. Location Service berkomunikasi langsung dengan Smart Agent yangb memelihara sebuah catalog. Catalog tersebut mengandung daftar dari instance yang diketahuinya. Ketika query dilakukan oleh Location Service, sebuah Smart Agent akan meneruskan query tersebut ke Smart Agent yang lain dan menjumlah pengembaliannya dalam suatu hasil dan mengembalikan ke Location Service. Berikut adalah gambar yang menunjukkan penggunaan Smart Agent untuk menemukan instance dari suatu objek.

a. Location Service
Location Service adalah sekumpulan metode yang membuat aplikasi mampu menjelajah objek yang terdapat dalam jaringan dengan menggunakan Smart Agent
dari Visibroker. Aplikasi dapat melakukan query berdasarkan Interface Repository ID atau kombinasi antara Interface Repository ID dengan nama instance. Hasil dari query dapat dikembalikan sebagai referensi objek yang lain atau deskripsi instance yang lebih lengkap. Sebuah referensi objek biasanya menangani sebuah instance khusus dari sebuah objek yang dialokasikan oleh Smart Agent. Deskripsi instance mengandung referensi objek, seperti instance nama interface, nama instance, nama host, nomor port yang digunakan dan informasi mengenai ketetapan.

b. Interface Repository
Interface Repository (IR) adalah sebuah database yang menyimpan informasi antarmuka objek CORBA, berbeda dengan Visibroker Location Service yang menahan data pendeskripsian instance objek, sedangkan IR menyimpan data deskripsi antarmuka (tipe). Informasi yang berada di Interface Repository sama dengan informasi yang berada di file IDL, tetapi informasi yang berada di IR dipresentasikan agar client lebih mudah menggunakan. Client yang menggunakan Interface Repository dapat juga memanggil dengan menggunakan Dynamic Invocation Interface (DII). Biasanya client mengakses Interface Repository untuk mempelajari mengenai objek yang tidak diketahui dan Dynamic Invocation Interface digunakan untuk memanggil metode yang terdapat dalam objek. Bagaimanapun juga antara DII dengan IR tidak terdapat kebutuhan untuk saling berkomunikasi.

c. Smart Agent
Dalam Aplikasi Pencari IDL dan Objek Pada Sistem Terdistribusi Berbasis CORBA dibutuhkan suatu kemampuan yang mampu menjelajah sistem terdistribusi untuk mendapatkan informasi IDL dan objek aktif yang bersifat public (umum), kemampuan ini dimiliki oleh Smart Agent milik Visibroker. Visibroker Smart Agent (osagent) adalah dinamis, layanan petunjuk terdistribusi yang menyediakan fasilitas yang digunakan program client dan implementasi objek. Sebuah Smart Agent dapat berjalan minimal pada satu host termasuk dengan jaringan lokal. Ketika program client memanggil bind{} pada suatu objek, Smart Agent secara otomatis akan mencari informasi. Smart Agent mengalokasikan implementasi khusus sehingga sebuah koneksi dapat dibentuk antara client dengan implementasi. Komunikasi dengan Smart Agent sangatlah transparan bagi program client.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar